Hamparan Potensi yang Tercerabut

Kebakaran Hutan Gambut
Banyak manfaat keberadaan lahan gambut di Kalbar. Terutama dalam menjaga ekosistem lingkungan. Sayangnya, gambut di Kalbar semakin hari semakin terancam.

Aries Munandar

NASIB lahan gambut di Kalimantan Barat (Kalbar) semakin terancam oleh aktivitas pembangunan yang tidak ramah lingkungan. Berbagai aturan untuk melindungi kawasan gambut dari eksploitasi justru tak banyak bicara. Ini terjadi lantaran lemahnya pengawasan.

Di sisi lain, keberadaan gambut di Kalbar juga menjadi sasaran empuk pengusaha dalam beberapa tahun terakhir. Para pengusaha itu sengaja mengincar lahan gambut untuk dijadikan areal perkebunan kelapa sawit.

Pasalnya, kini mereka semakin sulit mencari hamparan luas yang belum dikuasai makelar lahan atau investor lainnya. Apalagi, ada pula anggapan dari sebagian warga setempat, bahwa gambut tidak subur dan tidak ekonomis.

Direktur Eksekutif Daerah Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Kalbar Hendy Chandra memperkirakan, sekitar 20% izin perkebunan kelapa sawit di Kalbar menempati areal gambut. Padahal, lahan gambut itu merupakan kawasan konservasi dan dilindungi pemerintah.

Kawasan konservasi gambut yang telah dikonversi menjadi lahan sawit itu antara lain tersebar di sejumlah sentra pengembangan kelapa sawit di Kalbar, seperti di Kabupaten Kubu Raya, Sambas, Ketapang, dan Kapuas Hulu.

Pengalihfungsian lahan di satu titik lokasi tersebut bisa mencapai ratusan hektare. Sayangnya, aktivitas tersebut semakin berjalan mulus. Warga setempat tidak menentang karena pada umumnya mereka belum banyak mengetahui manfaat pelestarian gambut tersebut.

Jika melihat data yang dimiliki Walhi Kalbar, sangat jelas Kalbar merupakan salah satu daerah yang memiliki hamparan gambut terluas di Indonesia. Luasan lahannya mencapai sekitar 1,72 juta hektare (ha) atau 11,8% dari 14,68 juta ha luas wilayahnya.

Hamparan gambut itu tersebar di sepanjang pantai hingga kawasan perhuluan pada daerah aliran sungai (DAS) utama di Kalbar, yakni DAS Kapuas, DAS Mempawah, DAS Sambas, dan DAS Pawan. Tingkat kedalaman atau ketebalan gambut tersebut rata-rata mencapai sekitar 4 meter.

Namun, sebaran gambut di kawasan pantai nyatanya memiliki tingkat kerusakan yang lebih tinggi daripada di kawasan perhuluan. Hal itu terkait adanya kemudahan akses dalam aktivitas pemanfaatannya.

Sayangnya, hingga kini belum ada data resmi yang akurat mengenai luas kerusakan lahan gambut di Kalbar. Pihak Walhi hanya memperkirakan luas kerusakan lahan itu lebih dari separuh total luas hamparan yang ada saat ini.

‘’Meski begitu, Pemprov Kalbar hendaknya tetap melakukan edukasi pada masyarakat agar mereka mengetahui manfaat gambut tidak sekadar untuk bertani,’’ kata Hendy.

Jika tidak ada edukasi kepada masyarakat, akan terjadi eksploitasi gambut secara serampangan oleh sejumlah perusahaan kelapa sawit. Akibatnya, gambut yang rusak bisa mengancam masyarakat dari sisi lingkungan yakni memicu efek gas rumah kaca atau pemanasan global.

Edukasi itu juga penting jika mengingat larangan pemanfaatan gambut dengan ke  tebalan lebih dari 3 meter belum efektif. Kendala yang sering dihadapinya karena pengidentiļ¬kasian dan sistem pengawasan terhadap larangan tersebut tidak jelas.

Menjaga ekosistem
Pakar gambut dan lahan basah dari Universitas Tanjungpura (Pontianak, Kalbar) Gusti Zakaria Anshary mengatakan, lebih dari 1 juta hektare lahan gambut di Kalbar mengalami gangguan yang mengarah pada degradasi.

Degradasi itu antara lain disebabkan adanya pembabatan hutan, ekspansi perkebunan ke lapa sawit, serta kebakaran hutan dan lahan. Jika terus berlanjut, proses pengeringan lahan akan terjadi.

Selanjutnya, kekeringan lahan itu akan mempercepat proses oksidasi bahan organik menjadi gas karbondioksida (pelepasan karbon), sehingga bisa memicu terjadinya gas rumah kaca.

Padahal, terlepas dari eksploitasi tersebut, keberadaan gambut memiliki banyak manfaat, khususnya dalam menjaga ekosistem lingkungan. Gambut terutama dapat menjadi kawasan resapan dan tangkapan air untuk pencegah banjir.

‘’Tidak hanya itu, lahan yang terbentuk dari pelapukan sisa tumbuhan selama ribuan tahun ini juga berperan dalam mencegah perubahan iklim,’’ kata Gusti.

Hal itu bisa terjadi karena gambut mempunyai kemampuan menyimpan karbon sebanyak 10 kali lipat ketimbang tanah mineral.

Karena itu, gambut dapat diandalkan guna menekan efek rumah kaca sebagai penyebab pemanasan global.

COMMENTS

Name

Beranda Negeri,34,Edukasi,12,Ekologi,55,Ekonomika,45,Inspirasi,34,Jelajah,20,Realitas,16,Riwayat,12,Tekno,11,Tradisi,58,
ltr
item
PeladangKata: Hamparan Potensi yang Tercerabut
Hamparan Potensi yang Tercerabut
https://3.bp.blogspot.com/-SKREhPl_0mQ/WKHS1sZHsDI/AAAAAAAACzg/hRF8RpIpCbcFyZ8IaM0bD11MU7mgBo9NwCLcB/s200/Ekologi_Hutan%2BGambut.JPG
https://3.bp.blogspot.com/-SKREhPl_0mQ/WKHS1sZHsDI/AAAAAAAACzg/hRF8RpIpCbcFyZ8IaM0bD11MU7mgBo9NwCLcB/s72-c/Ekologi_Hutan%2BGambut.JPG
PeladangKata
http://www.peladangkata.com/2010/01/hamparan-potensi-yang-tercerabut.html
http://www.peladangkata.com/
http://www.peladangkata.com/
http://www.peladangkata.com/2010/01/hamparan-potensi-yang-tercerabut.html
true
1600297275400218305
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy